Thursday, September 25, 2008

Parent's Love

Pada suatu pagi, seorang ayah berbincang-bincang kepada anaknya yang sedang duduk di dekat teras sambil memperhatikan daerah sekitarnya. Tiba-tiba, seekor burung gagak hinggap di ranting sebuah pohon. Si Ayah lalu menunjukkan jarinya ke arah gagak sambil bertanya, "Nak, apakah benda itu?" Jawab si Anak, "Burung gagak."
Si Ayah mengangguk-angguk, namun kemudian bertanya kembali dengan pertanyaan yang sama. Si Anak yang menyangka ayahnya kurang mendengar jawabannya tadi, menjawab dengan lebih kuat,"Itu burung gagak, Ayah." Si Anak merasa agak keliru dan sedikit bingung dengan persoalan yang sama diulang-ulang, lalu menjawab dengan lebih kuat, "Burung gagak!"
Si Ayah terdiam. Hal ini dilakukan sang Ayah sebanyak lima kali hingga akhirnya si Anak benar-benar kehilangan kesabaran dan menjadi marah.
"Ayah!!! Saya tak tahu ayah paham atau tidak! Tapi sudah lima kali ayah bertanya soal hal tersebut dan saya sudah memberikan jawabannya! Apa lagi yang ayah mau saya katakan??! Itu burung gagak! Burung gagak, Ayah...!" kata si Anak dengan nada yang begitu marah.
Si Ayah kemudian bangun menuju ke dalam rumah meninggalkan si Anak yang kebingungan. Sesaat kemudian si Ayah keluar lagi dengan sebuah buku diary yang sudah lama. Dia memberikan kepada anaknya yang masih geram dan bertanya-tanya melihat tingkah ayahnya.
"Coba kau baca apa yang pernah ayah tulis di dalam diary itu," pinta si Ayah. Si Anak setuju dan mulai membacanya...

Hari ini aku berada di halaman bersama anakku yang genap berumur lima tahun. Tiba-tiba seekor gagak hinggap di sebuah pohon. Anakku terus menunjuk ke arah gagak dan bertanya, "Ayah, apa itu?" Dan aku menjawab, "Burung gagak, Anakku." Namun, walau bagaimanapun, anakku terus bertanya soal yang serupa dan setiap kali aku menjawab dengan jawaban yang sama. Sebanyak 25 kali anakku bertanya demikian, namun karena cinta dan sayangnya aku terhadapnya, aku terus menjawab untuk memenuhi perasaan ingin tahunya. Aku berharap hal ini menjadi suatu pendidikan yang berharga..

Setelah selesai membaca paragraf tersebut, si Anak mengangkat muka memandang wajah sang Ayah yang terlihat sayu. Si Ayah dengan perlahan bersuara, "Hari ini ayah baru bertanya kepadamu soal yang sama sebanyak lima kali, dan engkau telah kehilangan kesabaran serta marah.."


Cerita di atas gw kutip dari buku sate (saat teduh -red) yang gw baca sekitar dua hari yang lalu. Gw baru sadar, ternyata gw persis banget kayak anak itu. Bahkan mungkin lebih parah.
Situasinya sama banget kayak yang gw alamin. Kalo cerita di atas bokap, gw nyokap. Nyokap gw tu sukaaa banget ngeluarin statement yang sama. Udah mana suka panjang-panjang! Sampe bete banget gw dengerin tu statement diulang berkali-kali! Saking keseringan ngulang-ngulang statement, kalo pas suatu saat baru diulang dua kali aja, gw ngomelnya udah minta ampun!
"Iyaa, uda ngerti ah! Ga usah diulang-ulang kek!"
"Bawel banget sih! Aaargh!" *dalem ati*
Tapi, setelah gw baca renungan itu, gw jadi merasa nyesel banget. Di dalam benak gw, gw jadi berfikir.
S
iapa sih lo, Clar, tanpa mereka?
Emang lo udah bisa ngelakuin LEBIH dari yang mereka lakuin??
Gw jadi tertegur. Tertegur banget.
Dan yang sangat gw sayangkan, entah kenapa, gw selalu sadarnya di belakang-belakang.



Temen-temen semua, yuk sama-sama kita belajar sabar terhadap orang tua kita. Sebenernya, biar bagaimanapun juga, mereka lah yang sudah membesarkan kita sampe sebesar ini. Semua kebutuhan kita terpenuhi, bahkan hal-hal yang sebenarnya gak penting pun, mereka tetap berikan buat kita.
Mungkin orang tua kita emang cerewetnya minta ampun, atau gampang marah, banyak aturannya, cuek, tangan besi, dan lain-lain. Tapi coba deh kita sama-sama belajar melihat segala sesuatunya dari segi POSITIF. Kasih sayang dan jasa mereka gak akan terbalas oleh perbuatan kita. Karena itu, di setiap kesempatan yang ada, cobalah lakukan yang terbaik bagi orang tua kita. Selama mereka masih Tuhan ijinkan untuk berada dalam dunia ini, selama mereka masih mendampingi kita, selama mereka masih punya kekuatan, selama mereka masih sehat, selama mereka masih bisa bekerja untuk memenuhi segala kebutuhan kita..

Sekecil apapun hal yang bisa kamu lakukan untuk membuat mereka tersenyum, lakukanlah.



GBU =)

3 comments:

WhiTeChoz n D'AngeL~ said...

Haiya,..
Post lu ini, ngena banget,..
Ga bisa basar ma ortu..

Tapi ga clara, ga mei, tema yang mau wa tulis dah ditulis smua ma masing-masing kalian,..^^'

Tapi wa tetep jadi nge-post tulisan wa koQ^^

Ayo" Blog Baru!! Rajin" Nge-Post!!
haha..

Andhika Satya
Keep SmiLin'~!!

clara said...

haha ^^
ia ni, prakteknya sangat teramat susahh T__T
tapi aq mau terus berjuaangg!
=]

sip" , ia ni, gw emang rada lama kalo mo nge-post..
sabar menanti ya mass..
hehe

KL said...

buu.. something wrong with me.. ibu tau apa responku saat baca itu? ak ngga lagi terharu membacanya, namun justru sempat terbesit dipikiranku: ya wajar lah anak kecil nanya ampe berkali2.. namamnya jg ank2.. tp kl udah gede cukup 1-2 kali lah.. apa jg maksud bapaknya bertanya berkali2 sm anknya... gtu2 deh bu,, kek pikiran org kritis..
jujur spt merasa sedih/ganjal.. tp bukan krn blog ini.. melainkan krn didepan hatiku ada cermin dan aku melihat pantulan gambar hatiku dari cermin itu....